Breaking News

DOA UNTUK HILANGKAN SEDIH DAN HUTANG BANYAK

Firman ALLAH SWT di dalam Surah Al-A’raaf Ayat 54

Doa Untuk Hilangkan Kesedihan Kalau Banyak Hutang Surah Al-A’raaf Ayat 54 | Rahsia , Al-Islam, Muslim, Sejarah, Ceramah ISLAM
“Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, lalu bersemayam di atas ‘Arasy; Ia melindungi malam dengan siang yang mengiringinya dengan deras (silih berganti), dan (Ia pula yang menciptakan) matahari dan bulan serta bintang-bintang, (semuanya) tunduk kepada perintah-Nya. Ingatlah, kepada Allah jualah tertentu urusan menciptakan (sekalian makhluk) dan urusan pemerintahan. Maha Suci Allah yang mencipta dan mentadbirkan sekalian alam.”

Keterangan :
Ada suatu cerita, bahawa pada zaman dahulu ada seorang lelaki yang khabarnya kaya-raya, tetapi kemudian tiba-tiba kekayaannya hilang dan ia di bebani hutang yang banyak . Kehidupannya menjadi duka dan nestapa.

Pada suatu malam ia keluar rumah, pergi berjalan-jalan mengelilingi daerah sekitarnya hingga larut malam. Tiba-tiba pada suatu lorong, didengarnya dengan khusyu’ bacaan seseorang, sehingga pada suatu ayat yang berbunyi: Alaa Lahul Kholqu Wal Amru Tabaarokallaahu Robbul ”aalamii” (surah Al-A’raaf, ayat 54). Ayat itu rupanya sangat berkesan dihatinya sehingga ia membacanya berulang-ulang seraya meneruskan perjalanannya yang tidak menentu. Tiba-tiba azan Subuh telah di dengarnya, petanda hari telah pagi, kemudian pulanglah ia. Setelah berwuduk dan Solat Subuh, matanya masih juga tidak mahu dipejamkan, kerana itu ia lalu duduk-duduk saja diserambi rumahnya seraya kembali membaca ayat yang di dengarinya tadi berulangkali.

Tidak berapa lama kemudian, datang seorang lelaki mengetuk pintu rumahnya. Setelah membalas salam, tetamunya kemudian di persilakan masuk dan bertanya: ”Apakah hajat tuan kemari?” Tamu yang tidak di undang itu menjawap: ”Saya datang ke sini kerana hendak menitipkan wang kepada tuan.” Lelaki miskin itu menjawap”Maaf, saya sebenarnya bersedia untuk menolong tuan, tetapi saya tidak berani, kerana saya ini orang miskin. Tidak ada jaminan jika wang anda itu nanti terpakai olehku.” Si tetamu itu menjawap ”Jika itu masalahnya, tidak mengapa, tuan boleh menggunakan wang ini,” lalu menyerahkan wangnya kepada lelaki miskin tadi, kemudian memohon untuk pergi.



Selang beberapa hari berikutnya, datanglah kafilah yang membawa barang dagangan dari luar kota. Di dalam kafilah itu ada orang tadi (iaitu oarng yang menyerahkan wang kepadanya). Kemudian mengadakan tukaran perdagangan dengan ketua kafilah itu. Setelah bersetuju, maka di belinya semua barang-barang tersebut dengan menggunakan wang tetamunya.

Pada hari berikutnya, barang-barang itu dijual dengan keuntungan yang besar, sehingga ia mendapat hasil yang berlipat ganda. Demikianlah wang amanah tetamunya itu di pergunakan untuk berniaga, dan perniagaannya maju pesat, dengan demikian keuntungan dari wang tetamunya bertambah.

Setelah tetamunya datang semula dan di persilakan masuk sebagaimana biasa, lalu lelaki yang empunya rumah masuk ke dalam mengambil wang amanah tadi termasuk wang keuntungannya sekali, yang kini jumlahnya berlipat-ganda. Tetapi tetamunya itu membiarkan sahaja wang itu, bahkan kemudian berkata: ”Wang yang aku amanahkan dahulu itu aku berikan kepada tuan, bersama-sama wang keuntungannya sekali. Aku ini sebenarnya Malaikat Penjaga ayat yang sentiasa anda baca itu,” Lalu Malaikat itu menghilang dari pandangan matanya. Setelah kejadian itu, ia pun sentiasa membaca ayat tersebut sebanyak mungkin, dan akhirnya ia kembali kaya sehingga dapat melangsaikan hutang-hutangnya yang banyak itu.

4 comments:

  1. nk post kt blog sya bleh x??? info yg bagus utk di kongsi nie

    ReplyDelete
  2. Sharing yang bagus. mohon keizinan post di blog saya juga

    www.niblogsihatsaya.com

    ReplyDelete