Breaking News

12 Alasan Lelaki Menamatkan Zaman Bujang | Persediaan kahwin, adab dan adat, rukun kahwin, bakal pengantin

12 Alasan Lelaki Menamatkan Zaman Bujang
“Aku pernah mengajak dia berkahwin, tetapi jawapan yang diberikannya adalah belum bersedia,” Begitulah lontaran kata hati seorang teman, kala membincangkan soal hubungannya yang ingin diakhiri dengan perkahwinan.

Sukarnya untuk mendengar kalimat akhir si teruna dalam menyatukan kesinambungan cinta mereka. Menanti yang tidak pasti, membuatkan pasangan tertunggu-tunggu adakah si teruna bersedia mengikat ikatan perjanjiannya.

Namun, adakah benar bagai dikata dengan sekali lafaz izin, bermakna mereka sudah bersedia untuk menamatkan zaman bujang?

Seperti wanita lain, lelaki juga mempunyai impian untuk mengahwini pasangannya. Hanya disebabkan alasan yang kukuh sahaja, membuatkan mereka terdetik untuk membawa kamu ke gerbang perkahwinan.

Perkara ini jugalah sering kali membuatkan si wanita tidak mengerti apa yang dimaksudkan kaum lelaki.

Lantas, apakah bukti bagi mengukuhkan alasan mereka untuk berkahwin? Penulis buku, Men the Darker Continent, Heater Formaini memberitahu, kebanyakan lelaki berkahwin adalah untuk menikmati ketenteraman dalam hidupnya dan memiliki hidup yang seimbang.

Setelah penat bekerja, mereka mengharapkan secangkir pengertian dan kehangatan. Jadi, tidak hairanlah jika si isteri menganggap potensi menjadi seorang ibu muda dan seksi sekiranya dilamar di usia remaja.

Antara 12 alasan golongan lelaki bersedia mengakhiri zaman bujang:

Pelengkap hidup

Lelaki merasakan bahawa setiap fasa hidup yang mereka tempuhi sudah menghampiri ke tahap yang sempurna. Mempunyai pekerjaan yang tetap, kewangan yang mencukupi dan memiliki pasangan yang serasi, membuatkan mereka memikirkan masa depan yang lebih bahagia dengan sebuah ikatan perkahwinan.

Hidup lebih terurus

Mungkin selama ini dia kurang mendapat perhatian daripada orang tuanya. Semua perkara yang diperlukan, dinikmati seorang diri. Sehingga dia memerlukan seseorang yang mampu membuatkan dirinya berasa nyaman dan dapat memenuhi setiap keperluan hariannya.

Kewangan yang mantap

Dia telah mempunyai sumber kewangan yang tetap yang dianggap sebagai modal untuk mengharungi alam rumah tangga bersama pasangan yang dicintai.

Bosan hidup membujang

Bagi lelaki yang sudah puas mengharungi pahit dan manis selama hidup membujang, pernikahan adalah solusi terakhir yang dianggap tepat untuk mereka keluar dari situasi kebosanan.

Walaupun kenikmatan hidup membujang membuatkan dia berasa dirinya aman dan tiada kongkongan hidup, tetapi lama-kelamaan, dia akan merasakan hidupnya kosong tanpa wanita di sisi.

Terlalu menyintai

Saat merasa cintanya terlalu mendalam terhadap pasangannya, hatinya menjadi semakin egois untuk memiliki kamu, kekasih paling disayangi.

Untuk memastikan pasangannya tidak berpaling tadah terhadap lelaki lain, jalan terbaik yang harus ditempuhi adalah dengan memutuskan alasan untuk menikah. Dalam hati kecilnya, pasti menyedari bahawa hidup tanpa si dia seperti tinggal di dalam dunia yang tidak penghuni.

Sudah bersedia

Dari segi mental dan fizikalnya, dia merasakan sudah bersiap sedia untuk melanjutkan hubungan ke alam pernikahan. Bagi lelaki, mereka memerlukan masa untuk membuat persiapan mental sebelum memasuki ke gerbang perkahwinan.

Ingin punyai keturunan

Seperti juga kaum wanita, sebahagian besar lelaki menginginkan keturunan yang boleh dibanggakan.

Cepatkan hubungan intim

Hubungan cinta yang dijalinkan sejak sekian lama begitu menguji kesetiaan dan pemikiran pasangan bercinta. Bagi mereka, bertengkar dan cemburu sememangnya menjadi fitrah dalam kehidupan seharian. Disebabkan itu juga, mereka memutuskan untuk bernikah selain dapat mengukuhkan hubungan intim.

Secocok

Mereka merasakan kamu dan dirinya seperti kepingan puzzle yang saling melengkapi. Mempunyai minat dan hobi yang sama, tahu akan karakter masing-masing dan pandai menyingkap setiap persoalan di antara kamu berdua. Baginya, tiada orang lain yang dapat memahami dirinya selain kamu, kekasih sejati.

Desakan orang tua

Sekadar memenuhi tuntutan orang tua, membuatkan seorang lelaki mengajak pasangannya berkahwin. Hal ini antara lain adalah kerana orang tuanya sudah uzur dan tidak sabar melihat anaknya hidup bahagia di samping cucu-cucu mereka atau melihat anaknya sudah secocok dengan pasangannya.

Desakan kekasih

Lelaki akan berasa tercabar sekiranya mereka dipaksa melakukan sesuatu perkara yang dianggap belum bersedia.

Tetapi, ada juga lelaki yang dipaksa dan akhirnya dia menerima dengan sebulat hati, tanpa ada sebarang alasan.

– NOOR HASLIZA NUSI

Kosmo!

Mahu dapatkan pelbagai maklumat tips,informasi terkini dari
Rahsia Perkahwinan SECARA PERCUMA setiap hari ?
Daftarkan email anda[ di sini ]

No comments